Keumalahayati ,Laksamana Angkatan Laut Wanita Pertama di Dunia Modern Yang Berasal Dari Aceh ,Berikut Kisahnya

  

Sejarah penuh dengan wanita yang telah melakukan pekerjaan besar selama beberapa dekade terakhir. Dari sains hingga seni rupa hingga olahraga ekstrim, saat ini setiap disiplin ilmu memiliki pahlawan wanita. Faktanya selalu ada 'wanita pertama' dalam segala hal. Aceh salah satunya.

Keumalahayati, juga dikenal sebagai Malahayati, adalah laksamana wanita pertama di dunia. Kisah dan prestasinya lebih dari sekadar mengesankan; mereka berani, terhormat, sukses, dan mengagumkan.

Keumalahayati | mvslim.con

Lebih dari 400 tahun yang lalu, Malahayati menjadi Laksamana wanita pertama yang memimpin angkatan laut di dunia modern. Menjadi santri di sebuah pesantren, lulusan militer dan seorang janda, ia memimpin sepasukan janda lainnya menjadi salah satu pasukan tempur yang paling ditakuti dan tangguh untuk berkeliaran di lautan sekitar Sumatera. Ya, Anda membacanya dengan benar, semua tentara wanita. 

Dia sangat ditakuti sehingga ketika D utch memutuskan untuk menyerang Sumatra pada tahun 1600, dia hanya pergi dan menculik Laksamana senior Van Neck, menenggelamkan sebagian besar armadanya dan membunuh Komandan Senior De Houtman. Belanda datang memohon perjanjian damai, yang hanya ditandatangani ketika Belanda meminta maaf dan setuju untuk tidak pernah kembali.

Benteng inong balee | Indonesia Kaya

Malahayati adalah putri Laksamana Machmud Syah dari Kerajaan Aceh. Setelah lulus dari Pesantren, sebuah pesantren, ia melanjutkan studinya di Akademi Militer Kerajaan Aceh yang dikenal dengan Ma'had Baitul Maqdis.

Menyusul jatuhnya Malaka (sekarang bagian dari Malaysia) ke penjajah Portugis, Aceh (sekarang provinsi paling barat Indonesia) menjadi faksi yang lebih kuat dan memastikan bahwa rute pelayaran pedagang di Selat Malaka tetap eksklusif untuk pedagang Asia. Pemimpin kerajaan, Sultan Alauddin Mansur Syah memperkuat kekuatan militernya dengan membangun angkatan laut yang kuat dan memutuskan untuk mengangkat Malahayati, seorang janda pendekar Aceh, sebagai Laksamana Pertama. Prajurit Aceh dan para jenderal lainnya selalu menghormati Malahayati. Dia juga telah membuktikan dirinya sebagai komandan legendaris selama beberapa pertempuran dengan Portugis dan Belanda.

Pada tahun 1599, komandan ekspedisi Belanda Cornelis de Houtman tiba di pelabuhan Aceh. Sultan menerimanya dengan damai sampai de Houtman menghinanya. Orang Belanda yang sempat bentrok dengan Kesultanan Banten di barat laut Jawa sebelum kedatangannya di Aceh itu memutuskan untuk menyerang. Malahayati memimpin Pasukan Inong Balee (janda prajurit yang telah meninggal) sebagai tanggapan atas tantangan Belanda dan setelah beberapa pertempuran sengit, akhirnya membunuh de Houtman pada 11 September 1599.

Cornelis de Houtman | wikipediaPada tahun 1600, Angkatan Laut Belanda, yang dipimpin oleh Paulus van Caerden, merampok lada kapal dagang Aceh di lepas pantai Aceh. Setelah kejadian ini, pada Juni 1601, Malahayati memerintahkan penangkapan Laksamana Belanda Jacob van Neck. Setelah banyak insiden yang menghalangi ekspedisi Angkatan Laut Belanda dan ancaman dari armada Spanyol, Maurits van Oranje mengirimkan utusan dengan surat permintaan maaf diplomatik kepada Kerajaan Aceh.

Utusannya adalah Laksamana Laurens Bicker dan Gerard de Roy. Pada Agustus 1601, Malahayati bertemu dengan utusan Maurits untuk membuat perjanjian perjanjian. Gencatan senjata disepakati dan Belanda membayar 50 ribu gulden sebagai kompensasi atas tindakan Paulus van Caerden, sedangkan Malahayati membebaskan tahanan Belanda. Setelah kesepakatan tersebut, Sultan mengirimkan tiga utusan ke Belanda.

Pada Juni 1602, reputasi Malahayati sebagai penjaga Kerajaan Aceh membuat Inggris memilih cara diplomasi yang damai untuk memasuki Selat Malaka. Sepucuk surat dari Ratu Elizabeth I dibawa oleh James Lancaster kepada Sultan, dan Malahayati-lah yang memimpin negosiasi dengan Lancaster. Perjanjian tersebut membuka jalur Inggris ke Jawa, dan mereka segera bisa membangun kantor dagang di Banten. Elizabeth I menghadiahkan Lancaster gelar kesatria atas keberhasilan diplomasi di Aceh dan Banten.

Makam Keumalahati di Aceh | Merdeka

Malahayati tewas dalam pertempuran saat menyerang armada Portugis di Teuluk Krueng Raya. Ia dimakamkan di lereng Bukit Kota Dalam, desa nelayan kecil 34 km dari Banda Aceh.

Saat ini, Malahayati telah memiliki kapal angkatan laut, universitas, rumah sakit, dan jalan raya di beberapa kota di Sumatera yang dinamai menurut namanya.

 




sumber :
[1]mvslim.com
[2]wikipedia.org
[3]merdeka

0/Post a Comment/Comments

Previous Post Next Post